Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Photo : terdakwa Irwan Setyadi saat diadili di Pengadilan Tipikor Surabaya. (Arief,memojatim)

Sidoarjo-Memo. Mantan Bendahara Komisi Pemilihan Umum (KPU) Lamongan Jawa Timur, Irwan Setyadi diadili di Pengadilan Negeri Tipikor Surabaya pada hari Rabu (11/3). Sidang agenda pembacaan dakwaan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari Lamongan atas terdakwa Irwan Setyadi terkait dugaan korupsi dana hibah Pemilukada tahun anggara 2015 sebesar Rp 1,2 miliar berdasarkan hasil audit dari Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) Republik Indonesia.

"Sidang dibuka dan terbuka untuk umum,"ucap Hakim Ketua Cokorda Gede Arthana bersama dua Hakim Anggota Jhon Dista dan Mochamad Mahin dalam persidangan diruang sidang Cakra, hari Rabu (11/3) dikutip memojatim.

Dalam surat dakwaan yang dibaca Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari Lamongan, Ali Prakoso mengungkap empat modus penyelewengan yang dilakukan terdakwa Irwan Setiyadi saat menjabat sebagai bendahara di KPU Lamongan. 

Modus pertama, terdakwa melakukan pembayaran tanpa surat perintah bayar yang ditanda tangani Pejabat Pembuat Komitmen (PPK).

"Dan tanpa pengujian atas kebenaran hak tagih,"ungkap JPU Ali Prakoso.

Di modus penyelewengan kedua, terdakwa merekayasa pembukuan belanja dengan melaporkan kegiatan yang tidak dilaksanakan dengan anggaran yang tidak sebenarnya.

"Menyusun bukti pertanggungjawaban dan melakukan pembukuan belanja sebesar Rp 157.839.500 atas kegiatan yang tidak dilaksanakan serta melakukan pembukuan belanja lebih tinggi sebesar Rp 89.490.000 dari pengeluaran yang sebenarnya,"sambung JPU Ali Prakoso.

Sedangkan di modus ketiga dan ke empat , terdakwa Irwan Setiyadi tidak menyetorkan pajak ke kasa negara sebesar Rp 227 juta lebih dan menggunakan sisa dana untuk kepentingan pribadinya.

Atas perbuatannya itu, Terdakwa Irwan Setiyadi didakwa dengan pasal berlapis. Dalam dakwaan kesatu subsider, eks bendahara KPU Lamongan ini didakwa melanggar Pasal  2 ayat (1) jo, Pasal 18 ayat (1) UU RI Nomor 31 tahun 1999 tentang tindak pidana korupsi sebagaimana diubah dengan UU RI Nomor 20 tahun 2001 tentang perubahan atas UU RI Nomor 31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi, jo Pasal 64 ayat (1) KUHPidana.

Sementara dalam dakwaan kesatu primer, terdakwa dianggap melanggar Pasal 3 Jo Pasal 18 ayat (1) UU RI Nomor 31 tahun 1999 tentang tindak pidana korupsi sebagaimana diubah dengan UU RI Nomor 20 tahun 2001 tentang perubahan atas UU RI Nomor 31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi, jo Pasal 64 ayat (1) KUHP.

"Atau Kedua, melanggar pasal 8 jo Pasal 18 ayat (1) UU RI Nomor 31 tahun 1999 tentang tindak pidana korupsi sebagaimana diubah dengan UU RI Nomor 20 tahun 2001 tentang perubahan atas UU RI Nomor 31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi, jo Pasal 64 ayat (1) KUHP,"tandas JPU Ali Prakoso.

Atas dakwaan ini, terdakwa Irwan Setiyadi melalui Nihrul Bahi Al Haidar, penasehat hukumakan mengajukan eksepsi.

"Mohon waktu untuk ajukan eksepsi majelis,"kata Nihrul disambut ketukan palu Hakim Ketua Cokorda Gede Arthana sebagai tanda berakhirnya persidangan. (rief)

Posting Komentar